January 4, 2009

Lahir di Pesawat

Gue menghabiskan masa kecil bolak-balik Jakarta-Denpasar-Jakarta lagi dengan pesawat terbang, oleh karena itu, gue merasa memiliki hubungan yang akrab dengan benda yang satu ini. Bahkan kadang gue bilang ke orang-orang kalau gue "lahir di pesawat", sekadar untuk menggambarkan betapa akrabnya gue dengan pesawat (dan bikin orang agak-agak kaget dikit lah, sebelum akhirnya dijelasin maksudnya apa). Berikut ini adalah ide-ide dan pengalaman gue menyangkut pesawat yang, seperti biasa, cukup menarik untuk dibikin daftar.

1. Pertama kali naik pesawat umur 3 bulan. Pergi ke Kuala Lumpur, Malaysia. Kalau ga salah buat nengokin sodara yang lagi studi di sana. Sampai sekarang nyokap masih simpan foto gue di dalam tempat tidur khusus bayi di pesawat.

2. Terus terang gue kagum banget sama yang namanya pramugari.
Who else can manage to get busy, serve lousy passengers, learned how to survive in the wild (which includes drinking snake's blood) and remained good-looking like that? And don't forget that they do it in high heels. Kayanya gue ga akan pernah sanggup.

3. Peristiwa paling memalukan di pesawat adalah ketika gue ngompol pas antri mau keluar dari pesawat. Kalau ga salah umur 5 tahun. Nyokap gw marah-marah,"Bentar lagi kan keluar! Kenapa ga tunggu sampe di luar?"

4. Gue pernah bikin satu pesawat heboh gara-gara mainan Polly Pocket gue (yang kecilnya minta ampun!) jatuh ke lantai dan hilang. Semua pramugari heboh ikut nyariin.

5. Kemarin dalam perjalanan ke Denpasar, gue baru menyadari satu hal. Kaki gue uda bisa nyentuh lantai kalau gue duduk di kursi pesawat. Dulu waktu kecil gw sering bertanya-tanya sendiri, kapan ya kaki gue bisa nyampe ke bawah?
Now it does and I felt strangely grateful.

6. Pertama kali naik pesawat sendiri umur 7 tahun. Gara-gara kangen sama nyokap yang uda lebih dulu berangkat ke Denpasar. Harusnya gue berangkat besoknya sama bokap tiri gue, tapi apa boleh buat. Karena ngambeknya uda ga tertahankan (bagi nyokap tiri gue), akhirnya gue go-show aja. Selama di pesawat, gue duduk di sebelah orang Spanyol (judging from the language of the book that she read). Dan di kursi seberang ada bapak-bapak yang ternyata anaknya sekolah di tempat yang sama dengan gue, tapi gue ga kenal. Sebelum perjalanan yang monumental itu, gue emang uda sering liat anak-anak bule yang pergi sendirian tanpa ortunya (ciri khasnya: tampang tegang dan jalan menunduk, di bajunya ada stiker Underage Minor, n biasanya lagi digandeng sama pramugari ^^), n i kinda knew that sooner or later it would happened to me. Karena ortu gue memang sangat menekankan hidup mandiri dan... kayanya seru aja.

7. Pemandangan paling menakjubkan di luar pesawat gw liat waktu umur 6 tahun, pas pesawat mau mendarat di Melbourne, Australia. Di luar sana semuanya putih, dan atap-atap gedung bermunculan dari sesuatu yang tadinya gue kira adalah salju. Ternyata... itu adalah awan n atap-atap gedung itu TEMBUS AWAN!! Entah gedungnya yang tinggi banget atau awannya rendah. Gue merasa udik banget waktu itu, lagipula waktu itu pertama kalinya pergi ke negara bule (baca: negara-negara yang ada saljunya, tapi bukan Jepang atau Cina, dan orang-orangnya bule-bule gitu).


8. Turbulences? itu mah biasa. Gue ga tau berapa kali gue ngalamin turbulences, pokonya sama seringnya dengan naik pesawat itu sendiri. Waktu ke Taipei aja, pesawatnya pernah ketiup angin ke samping. Pokoknya, orang yang trauma naik pesawat cuma karena ngalamin turbulence dua kali itu CUPU BANGET.

9. Soal makanan. Makanan pesawat paling top gue temuin dalam perjalanan Jakarta-Tokyo, airline-nya JAL. Ayam dicincang trus dicampur mayones. Emang aneh, tapi rasanya TOP BANGET. Makanan pesawat paling ga banget adalah apa pun yang diberikan oleh Adam Air -eits tunggu dulu, emang mereka kasih makanan? Selain itu, yang gue dapat di perjalanan kemarin juga ga asik banget (nasi goreng TOK. Ga ada lauk apa pun kecuali bawang goreng. Ga ada rasanya juga). Tumben, padahal gue naksir banget sama kwetiao plus daging bersaos yang biasa mereka kasih.

10. Hantu itu ternyata bisa nyebrang laut dan naik pesawat lho. Jangan tanya bagaimana gue bisa tau soal ini.

11. Suster gue pernah ngambil semua sendok, garpu dan tas di pesawat... dan ketauan waktu tasnya jatuh di bus. Dan semua "barang curian" itu bertebaran di lantai... Pura-pura ga kenal ah.

12. Percaya ga percaya, suatu ketika dalam perjalanan menuju Balikpapan, pas mesin pesawatnya baru dinyalain... kecoa berhamburan keluar dari berbagai tempat di dalem kabin!! Gue rasanya ga perlu nyebutin airline mana yang pesawatnya jorok begini sampai penuh kecoa ^^;

13. Waktu kecil, masalah mainan yang dibagiin di pesawat penting banget buat gue. Kalau di pesawat-pesawat luar kayak JAL dan Qantas, mereka bahkan punya majalah sendiri, khusus buat anak-anak. Tapi gue sempet kesel sama Garuda karena cuma kasih buku cerita rakyat plus mainan halma :D tapi tempat makanan anak-anaknya top banget. Bentuknya kayak tas, warnanya biru telor asin, n dapet puding plus pesawat-pesawatan. Gue suka iri sama adik gue kalau misalnya dia dikasih tempat makanan itu sementara gue ga karena uda ketuaan.

Ah, pesawat. Mereka emang seru banget.

3 comments:

rahmalia said...

hi..pengalaman dgn pesawat nya menarik sekali..
btw, mungkin saya cupu yah hehe..
kena turbulence yg bikin pesawat naik turun..
aduh dari situ saya trauma..
sampai sekarang masih terbayang gimana nanti kalau pulang kampung naik pesawat, pengennya minum obat tidur aja atau disuntik biar pas di pesawat ga sadar tau2 udah sampai dgn selamat hehe..
buat saya, setelah pengalaman turbulence itu, saat di pesawat tidak nyaman lagi..
apalagi saya harus menempuh perjalanan selama lebih dari 15 jam (saya di US)
Baru tidur sebentar, ada getaran langsung bangun..wah susah merem nya..
kasih tips dong, selain dengan berdoa gmn biar ga takut pas di pesawat, biar tenang pas ada turbulence..
makasih yah :)

Lady Jasmine said...
This comment has been removed by the author.
Lady Jasmine said...

pertama2, maaf bgt buat 2 hal:
1. Karena agak telat merespon
2. Bukannya saya ngatain cupu lo... krn, kebetulan kata2 itu saya tunjukan buat 'seseorang' tertentu, n bukan untuk orang2 yg takut terbang secara umum.

Jadi sekali lagi mohon maaf.

Mengenai takut thdp turbulence, terus terang saya sendiri kurang tahu bgmn cara mengatasinya. Tapi yg jelas, kita harus selalu ingat bhw turbulence pd pesawat merupakan hal yg sama wajarnya dgn nyetir mobil trus disalip angkot. banyak org yg ketakutan ketika mengalami turbulence krn mrk menganggapnya sbg sst yg berbahaya, seakan2 pesawt pasti akan jatuh kalo kena turbulence. Memang bahaya, tapi sbnrnya ga segitu signifikan smp harus ditakuti n dihindari. aplg kl kita harus sering pergi dgn pesawat

jadi, menururt saya yg penting kita ttp ingat bhw turbulence adlh sst yg sangat wajar. krn klo kita percaya itu sst yg wajar, kita g akan segitu takutnya ^^